Fungsi IF, AND, OR, dan NOT di Excel

Pebruari 2018

Artikel ini akan menjelaskan bagaimana cara menggunakan fungsi kondisional IF, AND, OR dan NOT di Microsoft Excel. Tiap fungsi tersebut dapat digunakan sebagai satu formula dalam sebuah kolom untuk membandingkan data di kolom dan baris, atau sheet lain pada file Excel. Untuk memudahkan penjelasan, kami juga telah menyertakan gambaran berisi bagaimana formula ini membantu pekerjaan Anda.



Fungsi IF

Fungsi IF memungkinkan Anda untuk menerapkan kondisi pada data, yang salah satu hasilnya akan ditentukan jika kondisi Anda BENAR dan sebuah hasil lain jika kondisi SALAH. Tiap fungsi IF dapat diisolasi, artinya hanya satu kondisi yang dapat diterapkan pada data Anda, atau dikumpulkan, di mana ada beberapa kriteria yang digunakan untuk mendapatkan hasil BENAR atau SALAH.

Fungsi IF yang Diisolasi

Berikut ini adalah dua contoh dari fungsi IF yang diisolasi. Dalam contoh-contoh berikut, kami hanya menerapkan satu kondisi untuk mendapatkan hasil kami:

Jika tingkatan di kolom A1 sama dengan 19 atau lebih besar, maka tampilkan 20; jika tidak, tampilkan A1.
= IF (A1> = 19, 20, A1)

Jika dapat pada A1 adalah "Diskon", maka kurangi 10%, jika tidak maka pertahankan nilai A1.
= A1 * IF (A1 = "Discount"; 1-10%; 1)

Fungsi IF yang Dikumpulkan

Berikut ini adalah beberapa contoh dari fungsi IF yang dikumpulkan. Dalam kasus berikut ini, beberapa fungsi IF diterapkan pada data, untuk menghasilkan satu dari beberapa respons, yang tergantung pada data yang tersimpan dalam data lain yang bersifat konstan. Perlu diketahui bahwa setiap kriteria dipisahkan oleh tanda titik koma, dan jumlah tanda kurung yang digunakan pada akhir formula akan bergantung pada berapa banyak fungsi yang digunakan dalam formula:

Jika tingkatan di A1 lebih besar dari 12, maka tampilkan "teruskan"; jika A1 > 18, maka tampilkan "sangat bagus", jika tidak maka tampilkan "memuaskan". Tetapi jika A1 <= 12, maka tampilkan "tingkatkan".

=IF(A1>12;"teruskan," & IF(A1>18;"sangat bagus";"memuaskan");"tingkatkan")

atau

=IF(A1<12;"teruskan";IF (A1<18;"teruskan, memuaskan";"teruskan, sangat bagus"))

Jika tingkatan di A1 kurang dari 4, maka tampilkan "buruk" ; jika A1 berada di antara 4 dan 8, tampilkan "Tidak Memuaskan" ; jika A1 berada di antara 8 dan 12, tampilkan "OK" ; jika A1 berada di antara 12 dan 16, tampilkan "Bagus" ; jika tidak, tampilkan "Sangat Bagus".

=IF(A1<4;"Buruk";SI(A1<8;"Tidak Memuaskan";IF(A1<12;"OK";SI(A1<16;"Good";"Very Good"))))

Fungsi AND

Tidak seperti fungsi IF, yang dapat digunakan untuk mengisolasi kondisi tertentu, fungsi AND dapat menguji pluralitas kondisi yang ditentukan pengguna. Fungsi ini kemudian menampilkan data tersebut sebagai BENAR jika all kondisi data telah sesuai, dan SALAH jika salah satu kondisi data tidak sesuai.

Serupa dengan formula pengondisian lainnya, Anda dapat menentukan hasil dari fungsi AND sebagai BENAR dan SALAH. Berikut ini adalah salah satu contohnya:

Tampilkan "Para Permaisuri!" jika semua kondisi sesuai: A2 (jenis kelamin) = perempuan, B2 (status) = menikah, C2 (pasangan) = hitung dan D2 (skor) = kehadiran; jika tidak, tampilkan "Halo!":

=IF(And(A2="perempuan";B2="menikah"; C2="hitung"; D2="kehadiran"); "Para Permaisuri!"; "Halo!")




Perlu Anda ketahui bahwa formula ini dimulai dengan fungsi IF. Fungsi IF berguna memberi sinyal pada Excel, bahwa kita sedang menggunakan beberapa formula logika. Setelah itu, kita menggunakan fungsi AND pada data yang ada, kemudian mengelompokkan dalam satu tanda kurung untuk mengisolasi fungsi yang digunakan. Kondisi "Benar" untuk ("Para Permaisuri!") diletakkan sebelum kondisi "SALAH" (Halo!). Kedua hasil dari formula tersebut dipisahkan oleh tanda titik koma di dalam tanda kurung.

Fungsi OR

Fungsi OR digunakan untuk menguji kondisi yang ditentukan pengguna dan mengembalikan data BENAR (atau semacamnya). Jika ada kondisi lain yang telah ditetapkan pengguna tidak dapat terpenuhi, dan SALAH (atau semacamnya) jika tidak ada satu pun kondisi yang diterapkan. Fungsi OR sifatnya tidak begitu mutlak jika dibandingkan dengan fungsi AND. Berikut ini adalah contohnya:

Tampilkan "Pilot" jika A3 berisi salah satu kondisi berikut: pesawat, formula 1, motor; tampilkan "Kondektur" jika A3 berisi mobil atau bekerja; jika tidak, tampilkan "?"

=IF(OR(A3="plane";A3="formula 1"; A3="motor");"Pilot"; IF(OR(A3="mobil";A3="bekerja");"Kondektur";"?"))

Fungsi NOT

Fungsi NOT mengembalikan nilai yang bersifat berlawanan, dari nilai atau ekspresi logika yang telah ditetapkan pengguna.

Formula =IF(ENT(A3)=A3; "genap";"desimal") dapat juga ditulis sebagai =IF(NOT(ENT(A3)=A3); "desimal";"genap").

Formula tersebut juga dapat digunakan seperti contoh berikut:
=IF(A4<>"Bahasa Perancis";"Asing";"Orang Eropa") sama dengan = IF(NOT(A4="Bahasa Perancis");"Asing";"Orang Eropa").

Kombinasi

Fungsi AND, OR, dan NOT sering kali dikaitkan dengan fungsi IF.

Bagian yang cukup menarik dari fungsi-fungsi di atas, dapat digunakan untuk membuat diagram flow chart untuk menampilkan representasi dari masalah algoritma. Saat menggunakan fungsi tersebut, pastikan bahwa semua tanda kurung dan titik koma ditempatkan dengan benar, untuk mendapat hasil terbaik.

Image: © Gerd Altmann - Pixabay.
Artikel asli dipublikasikan oleh ChristinaCCM. Diterjemahkan oleh Kholid Rafsanjani. Update terbaru pada 1 Pebruari 2018 pukul 02:44 oleh Kholid Rafsanjani.
Dokumen ini berjudul "Fungsi IF, AND, OR, dan NOT di Excel", dipublikasikan oleh pihak CCM di bawah lisensi Creative Commons. Anda dapat menyalin, menggunakan, dan memodifikasi konten halaman ini berdasarkan syarat dan ketentuan yang telah ditetapkan oleh lisensi ini. Mohon tetap mencantumkan nama CCM (http://id.ccm.net/) pada publikasi Anda.
Mengambil Screenshot di Windows 10
Cara Membuat Akun Skype